Jakarta, warta21.com – Aksi pasukan Israel yang menyerang langsung Rumah Sakit Al-Shifa yang diklaim menyembunyikan markas operasi Hamas di Gaza kini menjadi bumerang.

baca juga : Prabowo-Gibran Nomor Urut 2, Rosan Roeslani: Angka 2 Cerminkan Kemenangan dan Kesuksesan Indonesia

Dilansir The Guardian, Kamis (16/11/2023), Israel menghadapi gelombang kecaman internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya, sementara PBB dan badan-badan bantuan menyatakan keprihatinan atas dampak serangan tersebut terhadap staf dan pasien.

Kian besarnya kecaman global dari negara-negara Arab dan Barat menimbulkan pertanyaan tentang berapa lama lagi Israel dapat melanjutkan serangannya dalam menghadapi berkurangnya dukungan internasional.

Amerika Serikat (AS), misalnya, menyatakan tak mendukung sama sekali operasi militer atas rumah sakit tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka tidak mengizinkan keputusan Israel.

PBB pun angkat berbicara tentang pembantaian di Gaza tersebut, dan ketika tekanan meningkat pada siang hari, Israel mengalah dengan mengumumkan akan mengizinkan konvoi bantuan dalam jumlah tak terbatas melalui penyeberangan Rafah di perbatasan Mesir. Konvoi bantuan dibatasi hanya 30 truk per hari ketika PBB mengatakan dibutuhkan ratusan truk untuk mengurangi kelaparan.

PBB dan badan-badan bantuan menyatakan keprihatinan besar atas penggerebekan rumah sakit tersebut. “Saya terkejut dengan laporan serangan militer di rumah sakit al-Shifa,” kata kepala badan kemanusiaan PBB, Martin Griffiths, pada X. “Perlindungan terhadap bayi baru lahir, pasien, staf medis dan seluruh warga sipil harus mengesampingkan semua kekhawatiran lainnya. Rumah sakit bukanlah medan pertempuran.”

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan badan tersebut kembali kehilangan kontak dengan staf di rumah sakit. “Kami sangat mengkhawatirkan keselamatan mereka dan pasien mereka,” katanya.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan mereka “sangat prihatin dengan dampaknya terhadap orang-orang yang sakit dan terluka, staf medis, dan warga sipil”.

Philippe Lazzarini, kepala Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina, mengatakan operasi badan tersebut di Gaza berada di ambang kehancuran. “Pada akhir hari ini, sekitar 70% penduduk di Gaza tidak memiliki akses terhadap air bersih,” katanya.

Kecaman global yang ditimbulkan oleh pengambilalihan rumah sakit juga membawa pada terobosan di PBB di New York, dengan AS mencabut ancamannya untuk memveto resolusi baru yang disiapkan oleh Malta yang menyerukan jeda dan koridor kemanusiaan yang luas selama beberapa hari untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan sampai ke warga sipil di Gaza.

Rancangan resolusi tersebut, yang menekankan situasi anak-anak di hampir setiap paragrafnya, “mengharuskan semua pihak untuk menghormati kewajiban mereka berdasarkan hukum internasional, khususnya mengenai perlindungan warga sipil, khususnya anak-anak”. Mereka juga menyerukan Hamas untuk membebaskan sandera.

Sikap Pemimpin Dunia

Sebelumnya Rabu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan melontarkan kritik paling keras kepada Israel, menyerukan agar para pemimpinnya diadili atas kejahatan perang di pengadilan internasional di Den Haag.

“Dengan kebiadaban mengebom warga sipil yang memaksa mereka keluar dari rumah mereka saat mereka direlokasi, hal ini benar-benar terorisme negara,” kata Erdogan tentang Israel saat ia berbicara di parlemen Turki. “Saya sekarang mengatakan, dengan hati yang tenang, bahwa Israel adalah negara teror.”

Adapun Turki telah menarik diplomatnya dari Israel di tengah tanggapan negara tersebut terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober.

Komentar terbaru Erdogan mendapat tanggapan keras dari Israel, di mana pemimpin oposisi, Yair Lapid, mengatakan tidak akan mengambil pelajaran moralitas dari Erdogan, yang menurutnya memiliki catatan hak asasi manusia yang buruk.

“Israel membela diri melawan teroris brutal Hamas-ISIS, yang beberapa di antaranya diizinkan beroperasi di bawah naungan Erdogan,” katanya.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau sebelumnya membuat marah Israel dengan menyerukan pasukannya untuk berhenti “membunuh bayi”.

Presiden Perancis Emmanuel Macron juga ikut buka suara dengan menegaskan bahwa negara-negara barat tidak dapat menggunakan standar ganda.

“Kami mengutuk dengan tegas semua pemboman terhadap warga sipil, khususnya infrastruktur sipil yang harus dilindungi berdasarkan hukum internasional dan hukum kemanusiaan kami,” tuturnya.

Kementerian Luar Negeri Prancis juga mengatakan Prancis sangat prihatin dengan operasi militer di al-Shifa. “Tidak ada penggunaan infrastruktur sipil untuk tujuan militer yang dapat diterima,” katanya.

“Masyarakat Palestina tidak seharusnya menanggung akibatnya atas kejahatan yang dilakukan Hamas, terlebih lagi mereka yang rentan, terluka atau sakit dan para pekerja kemanusiaan.”

Perdana Menteri Spanyol, Pedro S├ínchez, mendesak Israel untuk mengakhiri “pembunuhan tanpa pandang bulu terhadap warga Palestina” di Gaza.

“Kami menuntut gencatan senjata segera dari pihak Israel di Gaza dan kepatuhan yang ketat terhadap hukum kemanusiaan internasional, yang jelas-jelas tidak dihormati saat ini,” katanya dalam debat di parlemen.

baca juga : KPK OTT di Bondowoso Jatim

Mencari Bukti

Bertentangan dengan apa yang digambarkan oleh seorang diplomat Palestina sebagai 1 juta jurnalis warga di Gaza, Israel berada di bawah tekanan internasional untuk memberikan bukti yang meyakinkan bahwa ruang bawah tanah rumah sakit di Gaza digunakan sebagai markas besar Hamas, seperti yang diklaimnya.

Pasukan telah menemukan senjata dan “infrastruktur teror” di satu lokasi tertentu di dalam rumah sakit, kata seorang pejabat senior IDF. Hamas mengatakan klaim tersebut adalah sebuah “kebohongan terang-terangan”.

Adapun, dengan ketegangan yang begitu tinggi, Israel akan kesulitan untuk dipercaya oleh beberapa negara.

Gedung Putih mengatakan pada Selasa bahwa mereka memiliki informasi intelijen yang menunjukkan bahwa rumah sakit tersebut digunakan oleh Hamas, namun menambahkan bahwa mereka tidak mendukung serangan udara terhadap rumah sakit tersebut atau menjadi tempat baku tembak.

Para pejabat Israel mengatakan tidak ada pertempuran yang terjadi di dalam rumah sakit tersebut sejak tentara tiba pada malam hari.

Dukungan Publik

Jajak pendapat Reuters/Ipsos menemukan bahwa dukungan publik AS terhadap perang Israel makin terkikis dan sebagian besar warga Amerika berpikir Israel harus menyerukan gencatan senjata.

Ketika ditanya peran apa yang harus dimainkan Amerika, 32% responden mengatakan “AS harus mendukung Israel”, turun dari 41% dalam jajak pendapat yang dilakukan pada 12-13 Oktober. Mengenai pernyataan bahwa “Israel harus menyerukan gencatan senjata dan mencoba bernegosiasi”, 68% responden menyatakan setuju.

baca juga : Dapat Nomor Urut 3, Ganjar dan Mahfud Acungkan Salam Metal

sumber : cnbcindonesia.com

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *